Ana asked 2 minggu ago

Halo Saya mau cerita, langsung intinya aja ya Semakin saya dewasa, saya merasa makin susah untuk get over dari perceraian kedua orangtua saya waktu saya umur 7-8 tahun (saya lupa), saya malah makin kepikiran tentang hal itu, mungkin karena saya udah dewasa dan saya udah ngerti apa sebenernya yang terjadi dulu. Saya merasa tidak bahagia dan tidak bisa membahagiakan orang lain. Ayah saya selingkuh, dan dia lebih milih perempuan itu. Kadang saya mikir mungkin emang udah gaada cinta diantara orangtua saya sampai akhirnya ayah saya jatuh cinta sama yang lain dan ga bahagia dengan ibu saya. Kalau saya di posisi beliau, hidup dengan orang yang ga dicintai, saya juga gaakan betah dan ga bahagia. Itu pemikiran saya yang memaklumi ayah saya. Tapi, ada pemikirian yang lainnya. Kalau saya di posisi ibu saya, saya akan merasa sangat sakit hati. Kalaupun mereka udah ga saling mencintai, saya akan tetap merasa sakit hati jika saya di posisi ibu saya, pengkhianatan tetep pengkhianatan. Pemikiran ini yang bikin saya sangat membenci ayah saya. Saya ga munafik kalau saya pengennya ayah pulang dan balik sama ibu. Jadi kayak dulu lagi. Saya kangen ayah saya. Saya pengen tiap pulang ke rumah, saya ga cuma liat ibu, tapi juga liat ayah. Saya pengen ngerayain lebaran bareng sama ayah dan ibu, bukannya disuruh milih lebaran tahun ini mau lebaran di tempat ayah atau di tempat ibu. Rasanya pengen banget saya jawab \”Lebaran di kuburan !\”. Kadang saya pengen banget mereka mengerti kalau saya sangat sangat hancur akan perpisahan mereka. Saya butuh mereka, saya butuh ayah saya. Tapi kadang saya juga mikir mungkin ini cara terbaik supaya mereka bahagia, meskipun saya ga bahagia. Dan kadang saya mikir, apa mereka bener bahagia ? Kami sekeluarga emang ga terbuka satu sama lain, apalagi ayah. Saya dari dulu selalu merasa kalau ayah punya dunianya sendiri. Saya gatau saya benci ayah saya atau enggak. Kadang saya seperti mati rasa, bisa bener bener ga peduli sama diri sendiri dan orang lain.     Siapapun kamu yang bakal bantu saya dengan masalah saya ini, tolong sekali bantu saya semaksimal yang kamu bisa, saya udah kebal dengan kata kata \”Tetap semangat\” \”Hidup kamu belum berakhir\” blablabla. Broken home ga semudah yang kamu bayangkan karena kami dikhianati oleh keluarga sendiri, orangtua itu teramat sangat menyakitkan. Terimakasih.